YANG SETUJU TOLONG DI SHARE...!!! KEBANYAKAN "WANITA" SEKARANG JADI "TULANG PUNGGUNG" BUKAN "TULANG RUSUK" LAGI...!!!


Bila seseorang suami memahami hak serta kewajibannya sebagai tulang punggung keluarga, jadi ia tdk akan menyuruh serta mengharuskan istrinya bekerja utk menutupi keperluan rumah tangga. Lantaran menafkahi serta membiayai keperluan rumah tangga itu seutuhnya tanggungjawab suami.

Meski sang istri berpendidikan tinggi, bertitel, memiliki pekerjaan serta skill yg menjanjikan. Mencari nafkah itu 100% tanggungjawab laki-laki.

Janganlah zhalimi istri Anda, dengan memikulkan beban yang bukan adalah
tanggungjawabnya.

وَعَلَى ال�'مَو�'لُودِ لَهُ رِز�'قُهُنَّ
وَكِس�'وَتُهُنَّ بِال�'مَع�'رُوفِ لاَ تُكَلَّفُ نَف�'سٌ إِلاَّ وُس�'عَهَا

“Dan kewajiban bapak memberi makan dan baju pada para ibu dengan cara yang ma’ruf” Al Baqarah : 233


Terkecuali bila sang istri dengan kesadaran diri dan kerelaan hati bersedia menolong suami dengan bekerja sesuai sama ketrampilannya, tanpa ada disuruh atau dipaksa, jadi tak mengapa. Asal pekerjaannya tak keluar dari koridor syar’i.

Sepantasnya mereka merasa malu… para suami yang memohon gaji serta pendapatan istri dengan cara paksa untuk mencukupi kepentingan keseharian, sesuatu yang seharusnya yaitu kewajibannya.

Islam yaitu agama yang memuliakan serta menjunjung tinggi hak-hak wanita. Seorang suami tak bisa memakai harta istri tanpa ada seizinnya, bahkan ia tak punya hak atas harta waris yang ditemui oleh istrinya.

Ittaqillaah wahai banyak suami.. bertaqwalah pada Allah. Sebenarnya kezhaliman merupakan kegelapan pada hari kiamat.

كفى بالمرء إثماً أن يضيع من يعول

“Seseorang itu sudah cukup dikatakan sebagai pendosa apabila ia menelantarkan orang-orang yang menjadi tanggungannya”

http://www.buletinupdate.com/2016/09/yang-setuju-tolong-di-share-kebanyakan.html

loading...